Sendirian terlalu lama, paus pembunuh ini tertekan oleh kesepian

Paus pembunuh disebut-sebut sebagai paus paling kesepian di dunia. Bukan tanpa alasan, menurut Whale Sanctuary, paus ini mengalami kesepian saat hidup sendiri.

Dalam satu video, paus pembunuh yang paling kesepian membenturkan kepalanya ke sisi akuarium setelah selamat dari lima anaknya.

Sendirian-terlalu-lama-paus-pembunuh-ini-tertekan-oleh-kesepian

Paus pembunuh bernama Kiska ditawan di MarineLand, Kanada dan dalam rekaman berdurasi 30 detik

itu terlihat stres karena berenang tak terkendali.

Video itu ditangkap oleh aktivis anti-penawanan Phil Demers, yang membagikannya di media sosial. Aktivis berusia 43 tahun itu sebelumnya bekerja di penangkaran.
Baca juga

Serangan paus pembunuh di kapal sedang meningkat, para ilmuwan masih bingung

Mendapat Perhatian dari Susi Pudjiastuti, Ini 5 Fakta Unik Tentang Paus Pembunuh
Paus Pembunuh Ditemukan Mati di Rawa, Ilmuwan Selidiki Kasus Langka
Ilmuwan Berhasil Rekam Hewan Langka, Spesies Baru Paus Pembunuh?

“Video ini diambil pada 4 September 2021. Aktivis anti-liabilitas memasuki MarineLand dan menyaksikan Kiska memukul orca terakhirnya dengan kepala menempel ke dinding. Silakan lihat dan bagikan. Kekejaman ini harus diakhiri. #FreeKiska”, tulis Demers, seperti dikutip dari Mirror, Senin (13/9/2021).

Demers juga membagikan video close-up lain dari paus pembunuh berusia 44 tahun yang menabrak dinding akuarium.

“Ini adalah perilaku yang berbahaya dan merusak diri sendiri. Kiska dalam masalah, ”tambah Demers.
Paus pembunuh yang kesepian mengalami stres. [Indonesia]

READ  Definisi usaha patungan: perjanjian, elemen, jenis, contoh

Phil Demers mengklaim Kiska lahir di lepas pantai Islandia

sebelum dia ditangkap pada 1979.

Hewan itu hidup lebih lama dari setiap paus pembunuh lainnya di akuarium, termasuk keturunannya, dan hidup sendiri selama satu dekade.

“Selama lebih dari 40 tahun dia telah kehilangan kebebasannya, bayinya dan semua teman di panggulnya. Selama 10 tahun terakhir dia benar-benar terisolasi secara sosial,” kata Orca Rescues Foundation.

Rob Lott, seorang aktivis Konservasi Paus dan Lumba-lumba, mengatakan perilaku paus itu adalah akibat langsung dari penangkapan orca Islandia di alam liar.

Kiska dibesarkan di lingkungan buatan selama empat dekade terakhir.

Lott menambahkan bahwa perilaku Kiska juga terlihat pada paus pembunuh lainnya, yang bosan dengan kehidupan akuarium selama bertahun-tahun.

Dia menjelaskan bahwa stres kronis dapat mempengaruhi sistem kekebalan dan fisiologi paus pembunuh. MarineLand belum berkomentar sejauh ini.

Ini adalah kisah Kiska, seekor paus pembunuh yang stres karena terlalu lama sendirian

LIHAT JUGA :

https://www.chip.co.id/x8-speeder/
https://teknosentrik.com/yandex-blue-china/
https://teknosentrik.com/45-76-3345-76-33-x-44/
https://teknosentrik.com/111-90-150-204-video/
https://www.chip.co.id/sedekah-cf/
https://www.i4startup.id/vsco-mod-apk/
https://www.chip.co.id/higgs-domino/
https://www.chip.co.id/vsco-mod-apk/
https://www.i4startup.id/gta-sa-lite/
https://www.sudoway.id/cara-menggunakan-lulubox/
https://www.atursaja.com/2129/cara-menghilangkan-suara-vokal-pada-lagu-di-youtube/
https://www.atursaja.com/1338/cara-top-up-ovo-di-indomaret/
https://www.atursaja.com/2285/cara-mengetahui-password-wifi-yang-sudah-terhubung/
https://www.atursaja.com/1964/cara-daftar-internet-banking-mandiri-online/
https://dolanyok.com/x8-sandbox-apk/
https://liga-indonesia.id/x8ds-com-china-apk/
https://snapcard.id/
https://www.masukptn.id/
https://teknosentrik.com/185-62-l53-200/
https://teknosentrik.com/18-di-google/