Pertamina Donasi 3.200 Sepatu untuk 10 SD

Home / Pendidikan / Pertamina Donasi 3.200 Sepatu untuk 10 SD

Pertamina Donasi 3.200 Sepatu untuk 10 SD

Pertamina Donasi 3.200 Sepatu untuk 10 SD

Pertamina Donasi 3.200 Sepatu untuk 10 SD

Pertamina Donasi 3.200 Sepatu untuk 10 SD

Pertamina Marketing Operation Region (MOR) III menggelar program Corporate Social Responsibilit

y (CSR) bertemakan Pertamina Ekspedisi Sehari Tanpa Alas Kaki (Setapak) di SD Gombong 4, Desa Tanjung Jaya, Banten, Rabu (15/8). Sebanyak 3.200 pasang sepatu diberikan ke 10 sekolah dasar (SD) termasuk yang ada di Banten.

VP CSR & SMEPP Pertamina Agus Mashud mengatakan, program Pertamina Ekspedisi Setapak ini sudah kedua kalinya dilangsungkan. Berbeda dengan tahun sebelumnya, donasi sepatu yang diberikan tidak hanya berasal dari Pertamina sebagai perusahaan, tetapi juga para volunteer Pertamina yang dengan sukarela ikut menyumbangkan sepatu. Rinciannya, sebanyak 2.489 pasang dari Pertamina dan 711 pasang dari pekerja dan mitra kerja Pertamina.
JAJAL SEPATU BARU: Sejumlah siswa SD Gombong 4, Desa Tanjung Jaya, Banten, mencoba sepatu baru yang diberikan Pertamina MOR III, Rabu (15/8). Mayoritas siswa di sekolah tersebut tidak menggunakan alas kaki ke sekolah.

Agus menjelaskan, pada program Pertamina Ekspedisi Setapak tahun ini

, selain berfokus pada pemberian bantuan sepatu, dari jauh-jauh hari pihak Pertamina mengajak para pekerjanya dan stakeholder untuk meningkatkan rasa empati dan berkontribusi.

“Dengan semangat employee volunteerism, mereka bisa berkontribusi dengan memberikan donasi sepatu bagi anak-anak sekolah dasar yang memiliki keterbatasan secara ekonomi. Di mana di beberapa daerah, anak-anak ini tidak menggunakan sepatu ke sekolahnya,” terang Agus.
BAHAGIA DAPAT SEPATU: VP CSR & SMEPP Pertamina Agus Mashud dan karyawan Pertamina MOR III foto bersama para siswa SD Gombong 4, Desa Tanjung Jaya, Banten, Rabu (15/8).

Lebih lanjut Agus mengatakan, melalui program Ekspedisi Setapak, Pertamina

berkomitmen untuk dapat berkontribusi dalam kemajuan pendidikan terutama di daerah-daerah terpencil di Indonesia. Salah satunya menghadirkan beberapa pekerja yang sukarela meluangkan waktu mereka untuk mengajar dan berbagi semangat kepada anak-anak.

“Beberapa pekerja kami turun langsung untuk berbagi semangat dan cerita. Kami sangat mengapresiasi semangat anak-anak untuk bersekolah, walaupun mereka harus berjalan ke sekolah tanpa alas kaki. Terkadang kaki mereka luka dan berdarah. Tapi tidak menyurutkan langkahnya untuk terus sekolah dan menuntut ilmu. Sehingga banyak di antara mereka yang berprestasi,” tambahnya.

 

Sumber :

https://egriechen.info/